12 Sep 2009

REMOTE OH REMOTE....


(barang kesayanganku setelah laptop)
Sebelumnya aku minta maaf kalo penulisan kata Remote itu salah atau benar. Remote atau Remoute.......aku sendiri nggak tau. Namun yang terpenting obyek yang aku sebut Remote ini adalah salah satu benda yang paling berharga di dalam rumah kecilku. Hiks....bisa-bisa aku akan ngomel seharian jika tidak menemukan benda kesayanganku yang satu ini
Kalau boleh cerita mundur kebelakang, jaman aku masih usia Tk dan awal bangku SD, televisi di rumahku masih belum be-Remote. Maklum TV masih jadul itupun warnanya masih dua macam Hitam Putih. Waktu kelas 4 SD sudah ada kemajuan, TV nya sudah berwarna tapi masih belum be-Remote. Dan tau apa yang aku lakukan untuk mengganti Chanel atau Volume.....dengan kaki. Dasar memang pemalas. Liat TV sambil tiduran dan kalo udah bosen tinggal menaikkan kaki dan menekan tombol chanel volume dengan jempol kaki. Alhasil........tombol-tombol langsung ptrotes dan bentuknya jadi nggak karuan. Dan aku tidak akan perduli walaupun Ibu selalu protes dengan kelakuaknku.
SMA.....TV mulai ganti dan kali ini be-Remote. Wuich.....seneng banget. Aku sudah lagi tidak menggunakan jempol kaki untuk mengganti chanel. Bangun tidur langsung ambil remote...hidupkan TV dan nonton berita. Kalo udah bosen tinggal ganti-ganti chanel tanpa harus menggunakan kaki. Dan aku merasa menjadi seorang raja......
Dan aku merasa kehilangan Remote saat kebanting dan rusak....hiks...seharian uring-uringan hingga sahabatku membawa remote pengganti. Thanks ya Den....akhirnya aku kembali menjadi Raja. Ketergantungan ku sama remote menurutku masih dalam batas normal. Soalnya TV dan kamar tidurku berada di tempat yang berbeda. Namun saat ini setelah aku menikah....ketergantunganku pada remote semakin menjadi-jadi.
Hal ini disebabkan karena dalam kamar tidurku ada televisi.
Bangun tidur yang aku cari remote.....mau tidur juga harus pegang remote. Mau makan, ngobrol sama suami, pokoknya di tanganku harus ada remote. Televisi juga hampir mnyala 24 jam. Soalnya tidak ada lagi hiburan selain televisi. Maklumlah.....kita tinggal di rumah petak, satu petak buat parkir 3 motor, petak kedua buat tidur plus nonton TV, dan petak ketiga dapur plus kamar mandi. Alhasil, roda kehidupanku lebih banyak di petak kedua.
Nah.....pernah ada kejadian yang mmebuat aku senyum-senyu sendiri. Mungkin suamiku udah di titik puncak liat kegemaranku memegang remote televisi. Sebelum berangkat kerja, dia sembunyikan remote televisi keemaranku di atas televisi. Dan akhirnya satu hari penuh aku hidup dengan penyiksaan. Hidup tanpa remote......nggak sanggup!!!!!!!! Mau ikutn gaya waktu masih kecil nonton TV dan ganti chanel TV pake jempol kaki nggak mungkin aku lakukan. Posisi televisi dan tempat tidur lumayan jauh dan sangat tidak memungkinkan.......!!!!
Remote...oh remote....sampai sekarang pun tetap menjadi benda kesayanganku. Dan aku ngak bisa hidup tanpa dia.....(cie.....). Walaupun sadar, kata Pak Kyai jangan mencintai terlalu berlebihan, dan jangan membenci juga berlebihan. Namun beda dengan yang satu ini. Aku piki-pikir apa aku yang dipermainkan oleh tekhnlogi. Padahal tekhnologi kan buatan Manusia. Jadi berpikir......seandainya tidak ada teknologi, pasti tidak ada remote, dan jika tidak ada remote berarti aku tiak ketergantungan sama Remote. Dan berarti aku hidup di jaman pra sjarah. Membayangkan saja aku tidak sanggup.........!!!! Hmmmmmm Buat kamu apakah mempunyai barang yang mmebuat kamu ketergantungan? Aku harap bukan seperti aku ya......Remote oh remote.......B T W dimana ya Remoteku..........Hiks!!!!

1 komentar:

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

bau jempol dong remotenya. hehehe